YouTube Facebook Twitter RSS
22 Sep 2019, 0

Internasional

Teleskop NASA Temukan 2 Planet Baru

Friday, 21 September 2018 | View : 189
Tags : Nasa, Planet

siarjustisia.com-WASHINGTON D.C.

Teleskop luar angkasa milik The National Aeronautics and Space Administration atau Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menemukan dua planet baru yang letaknya di luar tata surya kita. Teleskop NASA yang disebut pemburu planet ini memang dirancang untuk mendeteksi keberadaan planet di luar sistem tata surya kita.

Seperti dilansir Reuters, Jumat (21/9/2018), teleskop NASA bernama Transiting Exoplanet Survey Satellite atau TESS ini mendapat temuan dua planet baru itu pada pekan ini, atau lima bulan setelah teleskop ini diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat (AS).

Dua planet baru yang berjenis 'super-Earth' dan 'hot-Earth' itu ada di dalam tata surya yang berjarak sedikitnya 49 tahun cahaya jauhnya dari sistem tata surya kita. Temuan ini merupakan temuan pertama TESS sejak diluncurkan ke luar angkasa pada April lalu.

TESS tengah menjalani misi selama 2 tahun dan bernilai US$ 337 juta untuk mengembangkan katalog pengetahuan para pakar astronomi soal exoplanet, sebutan bagi planet-planet yang letaknya ada di luar sistem tata surya kita. 

Disebutkan Wakil Direktur Ilmiah TESS, Sara Seager, dua planet baru itu tergolong terlalu panas untuk menyokong kehidupan. Namun diperkirakan temuan semacam itu akan semakin banyak di masa mendatang.

"Kita harus menunggu dan melihat apa lagi yang akan ditemukan TESS," ucap Seager kepada Reuters. "Kita tahu bahwa ada planet-planet di luar sana, bertebaran di langit malam, hanya menunggu untuk ditemukan," imbuhnya.

TESS dirancang untuk melanjutkan kinerja pendahulunya, teleskop luar angkasa Kepler, yang telah menemukan sekitar 3.700 exoplanet dalam kurun waktu 20 tahun sebelum kehabisan bahan bakar. TESS dilengkapi dengan empat kamera khusus dan menggunakan metode pendeteksian bernama 'transit photomery' yang mendeteksi pada kerlipan cahaya bintang dari kejauhan secara berkala.

NASA berharap untuk bisa menemukan letak ribuan planet lainnya yang belum terungkap, dengan beberapa ratus di antaranya mungkin memiliki ukuran sama seperti Bumi atau ukuran 'super-Earth', yang tidak lebih besar dari dua kali ukuran planet kita.

Temuan planet baru pertama yang diberi nama Pi Mensae C disebut berukuran 'super-Earth' dan berjarak 60 tahun cahaya. Pi Mensae c ini diketahui mengorbit mataharinya sendiri setiap 6,3 hari. Ilmuwan NASA untuk TESS, Martin Spill menyebut Pi Mensae c bisa jadi memiliki permukaan solid atau bisa jadi dipenuhi air. 

Temuan planet baru kedua yang bernama LHS 3844 b memiliki jenis 'hot-Earth' yang terlalu panas untuk kehidupan. LHS 3844 b berjarak 49 tahun cahaya dan mengorbit mataharinya sendiri setiap 11 jam. 

Kedua planet baru itu masih perlu diteliti lebih dalam oleh para peneliti lainnya. Temuan semacam ini menawarkan kesempatan untuk analisis seluas mungkin bagi para peneliti. "Itu, tentu saja, menjadi tujuan TESS secara keseluruhan -- untuk menemukan planet-planet di sekitar bintang-bintang paling terang untuk mendapatkan karakterisasi secara detail," ucap Spill. (reuters)

See Also

Ratusan Keluarga Di Queensland Mengungsi
Topan Faxai Hantam Jepang
Gelombang Panas Di Prancis Menelan Hampir 1.500 Korban
Rusia Bikin Lagi Rudal Jarak Menengah
Presiden AS Harap Presiden China Temui Pendemo Hong Kong
Hong Kong Menghangat
Uskup Melbourne Peter Comensoli Pilih Masuk Penjara Dibanding Bocorkan Pengakuan Dosa Jemaat
Survei Sebut Advokat Australia Dan Selandia Baru Alami Kecemasan Dan Depresi
Jerman Bersiap Dihantam Gelombang Panas
Perempuan Lempar Telur Ke PM Australia Dihukum Kerja Sosial 18 Bulan
Kelompok Triad Hong Kong Diduga Terlibat Penyerbuan Stasiun MRT Yuen Long
Boris Johnson Terpilih Sebagai PM Inggris Baru
Menlu Inggris Ancam Iran
Michelle Obama Terpilih Sebagai Wanita Paling Dikagumi Di Dunia
Mantan PM Australia Bob Hawke Wafat
Filipina Tarik Dubes Dan Konsul Dari Kanada
17 Tentara Niger Tewas Diserang Teroris
Laut China Selatan Tegang
Presiden AS Pecat Direktur Dinas Rahasia
Kapal China Dekati Pulau Filipina
Pangkalan Militer Yaman Diserang Gerakan Houthi
Penutupan Pelayanan Pemerintah AS
Ketua Bank Sentral AS Ingatkan Dampak Negatif Penutupan Berkepanjangan Pemerintah
Raja Malaysia Mengundurkan Diri
Thailand Dilanda Badai Pabuk
jQuery Slider

Comments

Archives :201920182017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 8.438.597 Since: 07.04.14 | 0.6176 sec