YouTube Facebook Twitter RSS
17 Oct 2019, 0

Internasional

Alumnus Universitas Top Australia Peroleh Gaji Lebih Kecil

Wednesday, 09 October 2019 | View : 54
Tags : Australia

siarjustisia.com-CANBERRA.

Ternyata bukan lulusan universitas terbaik di kota-kota besar Australia yang mendapat penghasilan tinggi setelah mereka memasuki dunia kerja.

Menurut laporan harian The Australian, lulusan dari universitas regional justru mendapat penghasilan rata-rata lebih tinggi.

Misalnya saja lulusan Universitas Charles Darwin yang mendapat gaji 10 persen lebih tinggi dari lulusan universitas lain yang berasal dari jurusan sama.

Lulusan dari universitas yang berada di negara bagian Northern Territory tersebut mendapat penghasilan sekitar AU$ 80 ribu, hampir Rp 800 juta, per tahun, setelah mereka lulus tiga tahun.

Survei pendapatan para lulusan universitas di Australia yang dilakukan oleh Departemen Pendidikan Australia.

Universitas New South Wales berada di tempat kedua, dengan rata-rata pendapatan AU$ 80 ribu, disusul lulusan dari Central Queensland University, University of New England dan Charles Sturt University.

Lulusan universitas yang dianggap terbaik di Australia seperti University of Sydney (AU$77.300), Australian National University (AU$77.200), dan Monash University (AU$72.500) berada di peringkat.

Sementara lulusan University of Melbourne mencatat rata-rata pendapatan hanya AU$ 68.900.

Rata-rata pendapatan lulusan universitas di Australia setelah tiga tahun bekerja adalah AU$ 73.000.

Dari 'Graduate Outcomes Survey Longitudinal', dikeluarkan oleh Menteri Pendidikan Australia, Dan Tehan juga menyatakan 90 persen lulusan universitas mendapat pekerjaan penuh dalam tiga tahun, setelah mereka bekerja.

Departemen Pendidikan Australia sekarang akan memberikan dana tambahan sebanyak AU$ 80 juta, sekitar Rp 800 miliar kepada universitas, namun dikaitkan dengan bagaimana kelulusan universitas itu mendapatkan pekerjaan di bidang mereka.

"Kita tidak bisa lengah." kata Menteri Pendidikan Dan Tehan.

"Bila kita berhasil meningkatkan dari 90 persen menjadi 95 persen lulusan mendapat kerja, maka tingkat produktivitas ekonomi akan lebih tinggi lagi." kata Dan Tehan kepada The Australian.

Survei juga menunjukkan masih adanya perbedaan pendapatan antara pria dan wanita di banyak lapangan kerja, dengan lulusan pria mendapat gaji lebih tinggi dari lulusan perempuan di 13 dari 20 jenis pekerjaan.

Di bidang arsitektur, lulusan pria mendapat gaji AU$ 12.900 (sekitar Rp 130 juta) atau 17 persen lebih tinggi dari lulusan perempuan, tiga tahun setelah mereka lulus.

Perbedaan pendapatan di bidang pertanian dan ilmu lingkungan sudah mencapai 10 persen.

Lulusan pria juga lebih banyak menduduki jabatan manajerial dibandingkan lulusan perempuan tiga tahun setelah tamat.

Rektor Charles Darwin University, Simon Maddocks menyatakan bangga jika lulusan universitasnya bisa diserap di dunia kerja dan mendapat penghasilan tinggi.

Ia mengatakan hampir 70 persen mahasiswanya sekarang mendapat pelajaran lewat online, sehingga mereka tidak harus datang setiap hari ke kampus.

"Kami khususnya mampu menyesuaikan diri menyediakan fasilitas pengajaran bagi mereka yang tidak bisa datang ke kampus, mereka yang bekerja penuh waktu atau mereka yang memiliki keluarga." kata Prof Simon Maddocks.

"Ini banyak terjadi dengan mereka yang tinggal di daerah pedesaan dan regional." katanya.

"Jelas sekali lulusan bisa mendapat pekerjaan setelah menyelesaikan pendidikan dan dengan cepat membuat kontribusi penting bagi ekonomi lokal masing-masing." kata Prof. Maddocks. (abc)

See Also

Akademisi Asing Ditahan Otoritas Iran
Permintaan Suaka Australia Lewat Udara Capai Rekor Tertinggi
China Akan Pamerkan Rudal Nuklir Dalam Parade Militer
Petani Australia Kesulitan Cari Pekerja
Arab Saudi Terbitkan Visa Turis Untuk 49 Negara
Pengawal Raja Arab Saudi Tewas Ditembak
Gempa Guncang Chile 6,8 SR
Ratusan Keluarga Di Queensland Mengungsi
Topan Faxai Hantam Jepang
Gelombang Panas Di Prancis Menelan Hampir 1.500 Korban
Rusia Bikin Lagi Rudal Jarak Menengah
Presiden AS Harap Presiden China Temui Pendemo Hong Kong
Hong Kong Menghangat
Uskup Melbourne Peter Comensoli Pilih Masuk Penjara Dibanding Bocorkan Pengakuan Dosa Jemaat
Survei Sebut Advokat Australia Dan Selandia Baru Alami Kecemasan Dan Depresi
Jerman Bersiap Dihantam Gelombang Panas
Perempuan Lempar Telur Ke PM Australia Dihukum Kerja Sosial 18 Bulan
Kelompok Triad Hong Kong Diduga Terlibat Penyerbuan Stasiun MRT Yuen Long
Boris Johnson Terpilih Sebagai PM Inggris Baru
Menlu Inggris Ancam Iran
Michelle Obama Terpilih Sebagai Wanita Paling Dikagumi Di Dunia
Mantan PM Australia Bob Hawke Wafat
Filipina Tarik Dubes Dan Konsul Dari Kanada
17 Tentara Niger Tewas Diserang Teroris
Laut China Selatan Tegang
jQuery Slider

Comments

Archives :201920182017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 8.580.835 Since: 07.04.14 | 0.6815 sec