YouTube Facebook Twitter RSS
21 Jul 2019, 0

Internasional

Indonesia Minta Arab Saudi Permudah Akses Identifikasi Korban Mina

Monday, 28 September 2015 | View : 501

siarjustisia.com-MEKAH.

Kementerian Agama (Kemenag) RI meminta pemerintah Arab Saudi mempermudah akses bagi tim medis sehingga bisa mempercepat proses indentifikasi jamaah Indonesia yang menjadi korban peristiwa Mina.

Hingga berita ini diluncurkan, empat hari telah berlalu sejak peristiwa di Jalan 204 Mina itu terjadi.

"Kami telah membuat nota diplomatik agar tim medis dan para dokter Indonesia bisa melihat langsung, begitu jenazah dibongkar dari kontainer," kata Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin, pada pemaparan mengenai penanganan jamaah yang menjadi korban Mina, di Mekkah, Arab Saudi, Senin (28/9/2015).

Hal itu, sambung dia, akan mempercepat proses identifikasi para korban dari Indonesia, dengan hanya melihat fisik, tanpa harus menunggu foto dan membongkar berkas jemaah dari 25 negara yang sudah wafat akibat peristiwa Mina itu.

"Kami terus melakukan kontak dan komunikasi diplomasi dengan pihak Arab Saudi untuk penanganan korban peristiwa Mina (agar lebih cepat)," tambah dia.

Ia mengatakan sampai Senin (28/9/2015) pukul 14.00 waktu setempat, pemerintah Kerajaan Arab Saudi telah mengumumkan 1.107 foto korban meninggal dalam peristiwa Mina. Terdiri dari 500 foto dipaparkan di pemulasaran mayat Al Mu'ashim pada 25 September 2015, 350 foto pada 26 September 2015, dan 257 foto pada 27 September 2015.

"Sampai siang ini kami menerima laporan dari petugas (Panitia Penyelenggara Ibadah Haji/PPIH), masih ada lima kontainer berisi jenazah yang belum dibongkar," ujar dia.

Masing-masing kontainer diperkirakan berisi puluhan jenazah korban peristiwa Mina. Dia juga menegaskan, semua jamaah Indonesia yang menjadi korban peristiwa Mina akan dimakamkan di Mekkah. "Itu kebiasaan di sini. Mulai siang ini korban Mina yang sudah diidentifikasi akan dimakamkan di Mekkah," katanya.

Ia mengatakan para korban meninggal sama seperti jamaah Indonesia lainnya yang meninggal di Tanah Suci akan mendapat asuransi dari pemerintah Indonesia. "Setiap jamaah yang berangkat ke Tanah Suci, telah kami asuransikan," kata Lukman Hakim Saifuddin.

Pada bagian lain, Lukman Hakim Saifuddin yang juga menjadi Amirul Hajj meminta maaf bila petugas PPIH dinilai lamban oleh keluarga korban dan masyarakat dalam penanganan korban peristiwa Mina, meskipun pihaknya telah bekerja secara optimal selama 24 jam.

"Kami melakukan ini (identifikasi) dengan penuh kehati-hatian dan kecermatan agar apa yang diumumkan bisa dipertanggungjawabkan," ujarnya.

Pada peristiwa Mina, Kamis (24/9/2015) pagi, dimana jemaah berdesak-desakan dan terinjak-injak saat menuju Jamarat untuk lontar jumroh aqabah, sebanyak 41 jemaah haji Indonesia menjadi korban meninggal, 10 jemaah masih dirawat di rumah sakit, dan 82 jamaah belum kembali ke pemondokan hingga saat ini.

Selain itu, ada juga empat WNI yang telah bermukim dan bekerja di Arab Saudi ikut menjadi korban meninggal dalam peristiwa itu.

"Kami akan terus mencari jamaah yang menjadi korban hingga tuntas, walaupun melampaui 26 Oktober (pemulangan terakhir jamaah dari Tanah Suci ke Tanah Air)," pungkas Lukman Hakim Saifuddin. (ant)

See Also

Mantan PM Australia Bob Hawke Wafat
Filipina Tarik Dubes Dan Konsul Dari Kanada
17 Tentara Niger Tewas Diserang Teroris
Laut China Selatan Tegang
Presiden AS Pecat Direktur Dinas Rahasia
Kapal China Dekati Pulau Filipina
Pangkalan Militer Yaman Diserang Gerakan Houthi
Penutupan Pelayanan Pemerintah AS
Ketua Bank Sentral AS Ingatkan Dampak Negatif Penutupan Berkepanjangan Pemerintah
Raja Malaysia Mengundurkan Diri
Thailand Dilanda Badai Pabuk
Warga Kelas Menengah Australia Akan Kian Sulit Dapat Kredit Perumahan
Donald Trump Kunjungi Militer AS Di Irak
Kota Surabaya Raih Guangzhou Awards 2018
Dubes Indonesia Untuk Arab Saudi Benarkan Rilis Soal Rizieq Shihab Darinya
Dunia Kembali Dihantui Era Perang Dingin
2 Negara Eropa Kecam Rencana Amerika Serikat Keluar Dari Perjanjian INF
Rusia Tuding Amerika Serikat Bermain Kasar
Presiden AS Batalkan Perjanjian Nuklir 1987 Dengan Rusia
Terlibat Skandal Gratifikasi Seks, Pejabat Imigrasi Singapura Diadili
Teleskop NASA Temukan 2 Planet Baru
Najib Razak Ditahan SPRM
Mantan PM Malaysia Ditahan
Najib Razak Ditahan KPK Malaysia
3 Kapal Perang Jepang Bersandar Di Pelabuhan Tanjung Priok
jQuery Slider

Comments

Archives :201920182017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 8.114.858 Since: 07.04.14 | 0.5543 sec