YouTube Facebook Twitter RSS
16 Aug 2018, 0

Hukum

Polisi Menyisir Lokasi Mayat Gadis Dalam Kardus

siarjustisia.com-JAKARTA.

Korban pemerkosaan dan pembunuhan, bocah usia sembilan tahun dilakukan secara melampaui batas kemanusiaan, pelakunya layak dihukum mati.

Dokter Forensik sudah merampungkan otopsi jenazah bocah perempuan, PNF (9), hasilnya, dia diduga tewas 8-12 Jam setelah makan pagi terakhirnya pada Jumat (2/10/2015).

Dokter forensik di RS Polri Kramat Djati melakukan otopsi pukul 01.00-02.00 pada Minggu (4/10/2015) dini hari.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol.) Krishna Murti, mengatakan, polisi menduga, PNF dibunuh antara pukul 10.00-14.00.

"Hasil visum dan otopsi juga mengkonfirmasi bahwa korban diperkosa sebelum dibunuh," ujar Kombes Pol. Krishna Murti kepada wartawan di Polda Metro Jaya.

Saat ini, Polisi masih memburu pelaku dengan berbagai teknik penyelidikan.

Kepolisian Daerah Metro Jaya memastikan mengerahkan kekuatan cukup besar untuk memburu pelaku pembunuhan sadis terhadap siswi SD Negeri 05 pagi Kalideres, Jakarta Barat.

"Dengan kekuatan besar, kasus ini akan kami ungkap secepatnya," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Muhammad Iqbal dalam perbincangan dengan awak media, Minggu (4/10/2015).

Hari ini, Minggu (4/10/2015), Kombes Pol. Krishna Murti akan membawa kembali tim besar dari Polda Metro Jaya ke lokasi kejadian, rumah korban, dan tempat korban menghilang.

Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Pol. Krishna Murti dan Kasubdit Jatanras Ditreskrimum AKBP Hery Heryawan beserta jajaran berencana akan melakukan penyisiran TKP ulang dan mendalam terkait kasus penemuan mayat bocah perempuan di dalam kardus di kawasan Cengkareng, Jakarta Barat.

Polisi akan menyisir segala petunjuk yang didapat.

Pantauan di Polda Metro Jaya, saat ini anggota kepolisian sedang bersiap untuk menuju lokasi penemuan bocah nahas tersebut.

Sumber internal di Polda Metro Jaya menyebut, dugaan sementara, bocah nahas itu sebelumnya mengalami kekerasan fisik dan diperkosa sebelum akhirnya dibunuh. Pasalnya, ditemukan sejumlah luka lebam ditubuh bocah itu, selain ada tanda-tanda pemerkosaan secara kasar yang diduga dilakukan oleh pelaku.

“Pelakunya biadab ini, potong saja burungnya kalau nanti berhasil ditangkap,” ujar sumber tersebut seraya menginformasikan bahwa perwira polda yang akan memimpin langsung penyisiran TKP nanti.

Seperti diwartakan sebelumnya, sesosok mayat bocah perempuan ditemukan tergeletak di dalam kardus yang terikat lakban di Jalan Sahabat di Kelurahan Kamal, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat pada Jumat (2/10/2015) malam.

Kemudian, diketahui bocah itu berinisial PNF, anak dari AS dan IF, warga Kelurahan Kalideres, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat, sekitar 3 kilometer dari lokasi penemuan mayat anak tersebut. Anak itu sebelumnya menghilang dari rumahnya sejak Jumat (2/10/2015) sore.

Diketahui pula, sebelum akhirnya menghilang, bocah ini mengaku hendak bertemu temannya.

Dia mengatakan itu ke sepupunya dan teman sebangkunya.

Bahkan sepupunya, Kelvin Trianto (9), sempat menguntit PNF lantaran penasaran usai pulang sekolah yang tak jauh dari rumahnya, tapi PNF justru lari saat tahu Kelvin mengikutinya. Kelvin sempat mengejarnya, namun‎ kemudian PNF menghilang di percabangan jalan di Gang Melati 1 di RW 10, Kelurahan Kalideres, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat, tak jauh dari sekolahnya.

Atau di jaringan gang yang rumit yang berada di depan sekolahnya, SDN 05 pagi Kalideres.

Saat ditemukan, mulut korban berdarah, bibir mengalami bengkak dan membiru serta di bagian tangan dan bahu terdapat bekas luka. Mulut korban dilakban, serta tangan dan kaki diikat, dan mayatnya dimasukkan ke dalam kardus.

Diduga gadis tersebut korban pemerkosaan karena terdapat luka di sekitar alat vital korban. Disebutkan, ciri-ciri korban, memiliki tanda bekas cacar di bahu kanan, berhidung mancung, rambut pendek, dan kulit sawo matang.

Informasi yang dirangkum, Sabtu (3/10/2015) dinihari, penemuan mayat dalam kardus itu diduga korban pemerkosaan dan pembunuhan. Saat berita ini disiarkan proses penyelidikan masih dilakukan oleh personel Subdit 4 Unit V Jatanras Polda Metro Jaya.

See Also

Tim Resmob Polda Kalbar Ringkus Preman Penganiaya Penjaga Toko Arloji
Kongres Advokat Indonesia Tuntut Bebaskan Julius Lobiua
Masyarakat Pulau Pari Kembali Unjuk Rasa PN Jakarta Utara
Densus 88 Antiteror Tahan Satu Keluarga Di Sleman
Penjambret Yang Tewaskan Penumpang Ojol Di Cempaka Putih Terciduk
KPK Geledah Rumah Dinas Gubernur Aceh
Polres Jaktim Terus Buru Penjambret Tewaskan Penumpang Ojol Di Cempaka Putih
Kronologi OTT Gubernur Aceh Dan Bupati Bener Meriah
Gubernur Aceh Ditahan KPK
Gubernur Aceh Jadi Tersangka
KPK Tetapkan Gubernur Aceh Dan Bupati Bener Meriah Sebagai Tersangka
Keppres Pilkada Serentak 27 Juni 2018 Sebagai Hari Libur Nasional
Polda Metro Jaya Kerahkan 41.000 Personel Amankan Pilkada
Jennifer Dunn Divonis 4 Tahun Penjara
Jaksa KPK Tuntut Rita Widyasari Dihukum 15 Tahun Penjara
Densus 88 Antiteror Sergap Terduga Teroris JAD Di Cirebon
Densus 88 Antiteror Lumpuhkan Dua Terduga Teroris Di Depok
Anggota DPRD Kota Bogor Diamankan Polresta Bogor Kota
Polisi Siaga Jaga Sidang Vonis Aman Abdurrahman
Aman Abdurrahman Divonis Hukuman Mati
Polres Manggarai Barat Bekuk Pemerkosa 2 Turis Mancanegara
Babinsa Kodim 0716/Demak Evakuasi Sosok Mayat Berhelm Yang Gantung Diri
Kapolres Bogor Larang Anggotanya Ambil Jatah Libur
Dana BOS Malah Dipakai Beli Buku Yang Jauh Lebih Mahal Daripada Buku Resmi
6 Saksi Penting Kasus BLBI Kembali Dicekal
jQuery Slider

Comments

Archives :20182017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 6.433.158 Since: 07.04.14 | 0.6213 sec