YouTube Facebook Twitter RSS
21 Nov 2017, 0

Nusantara

Respon Ahok Perihal Parkir Meter

Thursday, 04 May 2017 | View : 389

siarjustisia.com-JAKARTA.

Persoalan penerapan parkir meter di DKI Jakarta sendiri sempat disinggung oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih, Sandiaga Salahuddin Uno, B.A., M.B.A. yang menurutnya tidak sesuai dengan karakter warga DKI Jakarta.

Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih, Sandiaga Uno menilai sistem parkir meter tidak cocok diterapkan di Jakarta. Sebab, ia menilai pola yang diterapkan dalam sistem parkir model tersebut tidak cocok dengan budaya orang Indonesia.

Hal itu dilontarkannya saat diundang untuk mendapat pemaparan dari pengembang aplikasi "Jukir" di kantor Bubu.com yang berlokasi di kawasan Wijaya, Jl. Wijaya IX No.16, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (2/5/2017).

Pada kesempatan itu, pengembang aplikasi "Jukir" memaparkan mengenai tidak efektifnya penerapan sistem parkir meter di Jakarta.

Menurut mereka, sistem parkir meter yang diterapkan di Jakarta tidak cukup berhasil mencegah kebocoran. Karena kebanyakan warga yang memarkirkan kendaraannya bukan membayar sendiri biaya parkir langsung di mesin, melainkan menitipkan uangnya ke juru parkir.

"Ini yang bisa jadi celah adanya permainan," ujar salah seorang pengembang aplikasi "juru parkir" kepada Sandiaga Salahuddin Uno.

"Iya parkir meter bukan budaya kita tuh," ujar Sandiaga Salahuddin Uno menanggapi.

Selama pemaparan, para pengelola aplikasi mengatakan bahwa sistem parkir dengan pembayaran secara online melalui aplikasi "Jukir" kini sudah diterapkan di banyak lokasi di Kota Bekasi dan Tangerang Selatan.

Mereka pun berharap agar nantinya Pemprov DKI mau bekerja sama menerapkan sistem yang sama di Jakarta. Ditemui usai pertemuan, Sandiaga Salahuddin Uno menilai sistem parkir dengan pembayaran secara online lebih tepat ketimbang sistem parkir meter.

Karena, ia menilai sistem parkir meter hanya cocok diterapkan di negara yang karakter masyarakatnya individualis. Hal yang disebut Sandiaga Salahuddin Uno berbeda dengan karakter masyarakat Indonesia.

"Kalau kita lihat di sini parkir kita dibantuin, mau belanja ada yang bantuin. Karena memang banyak lapangan pekerjaan yang dibutuhkan," ketus Sandiaga Salahuddin Uno.

Menurut Sandiaga Salahuddin Uno, keberadaan juru parkir sama seperti ojek. Ia menyebut keduanya merupakan kearifan lokal yang tidak akan pernah bisa dihilangkan di tengah masyarakat.

Karena itu, seperti ojek yang kini sudah banyak menggunakan basis aplikasi, Sandiaga Salahuddin Uno menilai hal yang sama juga bisa diterapkan terhadap sistem perparkiran.

"Enggak akan kebayang kalau di Amerika ada jukir. Tapi kalau di Indonesia ada jukir. Di Amerika ada parkir meter yang sangat sukses dan berjalan baik, tapi di sini dari laporan teman-teman tidak berjalan. Salah satunya adalah karena enggak merangkul kearifan lokal kita," cetus Sandiaga Salahuddin Uno.

Namun, Sandiaga Salahuddin Uno belum dapat memastikan apakah nantinya sistem perparkiran dengan parkir meter di Jakarta di bawah kepemimpinan dirinya dan Anies Rasyid Baswedan akan diubah melalui aplikasi saat nantinya dirinya sudah resmi menjabat. Sebab, ia menyebut butuh kajian untuk bisa merealisasikan hal itu.

Pemasangan TPE di DKI sendiri merupakan salah satu sistem dalam transportasi makro Ibu Kota yang harus diterapkan. Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta sendiri sudah memasang banyak mesin parkir meter di Terminal Parkir Elektronik (TPE). Saat ini di beberapa lokasi, DKI sudah menerapkan TPE seperti di Jalan K. H. Agus Salim, Jakarta Pusat, kawasan Boulevard Kelapa Gading, Jakarta Utara, dan beberapa lokasi lainnya.

Gubernur DKI Jakarta, Ir. Basuki Tjahaja Purnama, M.M. yang akrab disapa "Ahok" tak habis pikir dengan penilaian Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih, Sandiaga Uno yang menyebutkan jika penerapan parkir meter di DKI tidak sesuai dengan karakter warganya.

“Saya tidak mengerti juga ya, saya tidak komentarlah!” ujar Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota DKI Jakarta, Jl. Medan Merdeka Selatan No.8, RT11/RW02, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (3/5/2017).

Kendati demikian, Basuki Tjahaja Purnama menyebutkan jika penerapan mesin parkir meter di wilayah DKI Jakarta, kebocoran pendapatan dari parkir kendaraan bisa ditekan dengan sangat baik.

Ia juga membantah keras dengan penerapan parkir meter atau Terminal Parkir Elektronik (TPE) tidak memberdayakan masyarakat untuk menghasilkan pendapatan.

“Kami berdayakan semua tukang parkir meter, malah dapat gaji gede UMP. Anaknya bisa dapat KJP, naik bus tidak bayar. Mungkin ormas-ormas tidak dapat duit kali ya (karena penerapan parkir meter),” tukasnya.

Penerapannya memberikan pendapatan yang sangat besar kepada Pemprov DKI Jakarta dan kebocoran oleh oknum tidak bertanggugjawab atas pendapatan tersebut.

Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menegaskan jika penerapan parkir meter di Ibu Kota tidak mengubah sistem dalam menarik uang melalui juru parkir untuk pendapatan daerah.

"Yang pasti dengan parkir meter lebih tinggi. Parkir meter tidak mengubah sistem menarik duit dari juru parkir," terang Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota DKI Jakarta, Jl. Medan Merdeka Selatan No.8, RT11/RW02, Gambir, Jakarta Pusat, Kamis (4/5/2017).

Hanya saja, sambung Basuki Tjahaja Purnama, juru parkir tidak diperbolehkan mengantongi uang kontan sehingga pembayaran harus dilakukan secara elektronik melalui debet. Hal tersebutlah, katanya yang membuat pendapatan DKI dari parkir langsung meningkat.

"Dengan model ini kami tidak mengurangi juru parkir, hanya oknum ormas-ormas tertentu yang jatah-jatahan itu hilang, yang dicuri, yang gak disetor itu hilang," katanya.

Mantan Bupati Belitung Timur tersebut, Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, pihaknya akan merekrut banyak juru parkir untuk ditempatkan mengawasi mesin parkir meter. Adapun mesin parkir meter yang terpasang di area Terminal Parkir Elektronik (TPE), katanya, hanya media supaya uang yang masuk dari masyarakat yang parkir tidak disalahgunakan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab.

"Kalau orang lihat duit kontan kan hijau-hijau matanya," pungkasnya. (kom/sp/jos)

See Also

Koramil 08/Karanganyar Baksos Dalam Rangka Hari Juang Kartika
Upacara Minggu Militer Dan Wisuda Purna Tugas
Babinsa Kodim 0716/Demak Pantau Jalannya Unjuk Rasa
Bupati Kudus Nilai Penting Gelaran Ekspo Kreativitas Dan Inovasi
Kuasa Bahasa Dikupas Dalam Kuliah Umum Prodi PBSI UMK
Kevin Liliana Miss Internasional 2017
Pasi Ops Kodim 0716/Demak Menggelar Materi Wasbang Di Depan Kades Terpilih Se Kabupaten Demak
Rapat Koordinasi Digelar Demi Kelancaran Pelaksanaan Garjas
Percepat Masa Tanam Dengan Traktor
Sekda Kudus Buka Pekan Ekspo Kreativitas Dan Inovasi UMK
Veteran Demak Nostalgia Akan Sejarah Dengan Nobar
Warga Kodim 0716/Demak Turut Dalam Car Free Day
Mahapasti Gelar Konservasi Mangrove Dan Bersih Pantai
Ibu Persit Kodim 0716/Demak Menyabet 2 Penghargaan
Kodim 0716/Demak Kedatangan Tim Wasrik ItDam IV/Diponegoro
Rektor UMK Sebut Tiga Syarat Menjadi Pemimpin
Polisi Gelar Operasi Zebra Mulai 1-14 November 2017 Di Seluruh Indonesia
Pemkot Bukittinggi Siapkan Penampungan Sementara Pascakebakaran Pasar Atas
800 Kios Di Pasar Atas Bukittinggi Habis Terbakar
Bukittinggi Siapkan Pasar Banto Lokasi Penampungan Korban Kebakaran Pasar Atas
Menpora Sebutkan Teladani Tokoh Pemuda Yang Lahirkan Sumpah Pemuda
Partai Golkar Dukung Ridwan Kamil-Daniel Muttaqien Syafiuddin Di Pilgub Jabar
Wakil Presiden Jusuf Kalla Tegaskan Tak Akan Ikut Pilpres 2019
Kemenag Batalkan Pernikahan Pria Dengan Dua Gadis Sekaligus
UMK Gelar Pelatihan TOT Penyusunan Proposal PKM
jQuery Slider

Comments

Archives :2017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 4.824.635 Since: 07.04.14 | 0.7524 sec