YouTube Facebook Twitter RSS
19 Jun 2018, 0

Ekonomi

Penguatan Data Ekonomi AS Tekan Harga Emas Turun

Wednesday, 16 August 2017 | View : 577

siarjustisia.com-CHICAGO.

Kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange melanjutkan penurunannya pada Selasa (15/8/2017) atau Rabu (16/8/2017) pagi WIB, sebagai respons terhadap angka penjualan ritel dan data manufaktur AS yang lebih kuat dari perkiraan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun 10,7 dolar AS atau 0,83 persen menjadi menetap di 1.279,70 dolar AS per ounce.

Penjualan ritel nasional AS pada Juli meningkat sebesar 0,6 persen, lebih baik daripada perkiraan lonjakan 0,4 persen. Para analis mengatakan kenaikan tersebut merupakan yang tertinggi tahun ini, kemungkinan didorong oleh permintaan yang kuat untuk kendaraan baru dan penawaran spesial "Prime Day" di Amazon.

Menurut laporan lain yang dirilis pada Selasa (15/8/2017), Indeks Manufaktur Empire State (Negara Bagian New York) dari Federal Reserve New York melonjak 15 poin menjadi 25,2, mencapai level tertinggi dalam hampir tiga tahun.

Data ekonomi yang lebih kuat menekan "safe heaven" emas, yang mengalami penurunan satu hari terberat dalam lima minggu terakhir.

Sebelumnya, kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih rendah pada Senin (14/8/2017) atau Selasa (15/8/2017) pagi WIB), karena dolar AS menguat setelah ketegangan antara Washington dan Pyongyang berkurang.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun 3,6 dolar AS atau 0,28 persen, menjadi menetap di 1.290,40 dolar AS per ounce, lapor Xinhua.

Emas berada di bawah tekanan tambahan dari pelonggaran lebih lanjut ketegangan geopolitik antara Washington dan Pyongyang, karena dolar AS terus menguat.

Emas berjangka naik ke level tertinggi dua bulan pada Jumat (11/8/2017) lalu, ketika Presiden AS ke-45 Donald John Trump mengeluarkan sebuah ancaman baru ke Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK) atau Korea Utara, mengatakan militer AS "locked and loaded" atau "siap siaga untuk berperang" karena DPRK dituduhnya mendorong Semenanjung Korea ke ambang perang nuklir.

Pejabat-pejabat tinggi AS akhir pekan lalu diminta untuk meredakan ketegangan dengan Pyongyang, ketika Menteri Pertahanan yang mempunyai julukan "Warrior Monk" dan "Mad Dog" atau "Chaos", James Norman Mattis atau lebih dikenal dengan nama Jim Mattis dan Menteri Luar Negeri Rex Wayne Tillerson menyatakan bahwa pemerintahan Trump mencari solusi diplomatik untuk mencapai tujuan "denuklirisasi Semenanjung Korea".

Akibatnya, indeks dolar AS berbalik naik (rebound) pada Senin (14/8/2017) sebesar 0,26 persen menjadi 93,34 pada pukul 17.38 GMT. Indeks tersebut merupakan ukuran dolar terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. Saat dolar naik, emas berjangka akan turun.

Sementara itu, Dow Jones Industrial Average juga reli. Indeks Dow meningkat 144,25 poin atau 0,66 persen menjadi 22.002,57 poin pada pukul 17.49 GMT, memberikan tekanan tambahan terhadap emas.

Ketika ekuitas naik, emas berjangka biasanya turun, karena investor tidak selalu mencari aset-aset "safe haven".

Sedangkan untuk logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September naik 5,2 sen atau 0,3 persen, menjadi ditutup pada 17,129 dolar AS per ounce. Platinum untuk penyerahan Oktober turun 14,8 dolar AS atau 1,5 persen, menjadi menetap di 974,9 dolar AS per ounce.

Indeks dolar AS naik 0,35 persen menjadi 93,79 pada pukul 18.10 GMT. Indeks tersebut merupakan ukuran dolar terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya. Saat dolar AS naik, emas berjangka akan turun.

Sedangkan untuk logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 40,8 sen atau 2,83 persen, menjadi ditutup pada 16,714 dolar AS per ounce. Platinum untuk penyerahan Oktober turun 7,5 dolar AS atau 0,77 persen, menjadi menetap di 967,4 dolar AS per ounce, demikian Xinhua. (xinhua)

See Also

Babinsa Kodim 0716/Demak Perkuat Alsintan Dengan Diklat
Mengoptimalkan LTT Dengan Pemanfaatan Alsintan
Kembangkan Jenis Usaha Yang Unik Dan Berbeda
Harga Pertalite Naik Rp 200 Per Liter
Usaha Sergab Kodim 0716/Demak Di Kala HPP Lebih Rendah Dari Pasar
Bertebaran Padi Di Halaman Kodim 0716/Demak
Bank Sampah Jadi Berkah Bagi Anggota Kodim 0716/Demak
Kodim 0716/Demak Terapkan Teknologi Baru Di Bidang Pertanian
Tim Sergab Kodim 0716/Demak Terus Genjot Serap Beras Ke Bulog
Cegah Penyelewengan, Babinsa Dampingi Pembagian Beras Rastra Yang Layak Konsumsi
Dokter Terkaya Amerika Serikat Beli Surat Kabar LA Times Rp 6,8 Triliun
Dandim 0716/Demak Panen Raya Di Ds. Mijen
Danramil 09/Karangtengah Berharap Pendistribusian Pupuk Tepat Sasaran
Danramil 03/Wonosalam Bersama Forkopimcam Panen Raya Padi
Presiden Joko Widodo Tinjau Proyek Padat Karya Di Dharmasraya
Pasar Saham Australia Dibuka Turun Tajam
5 Maskapai Penerbangan Terbaik Di Dunia
Penjualan Mobil Terbanyak Tahun 2017
Bebas Bea Masuk Belanja Dari Luar Negeri Naik
Menteri Kelautan Dan Perikanan Inginkan Kenaikan Gaji Pegawai KKP
Harga Minyak Dunia Turun
Tarif Tol Dalam Kota Jakarta Naik Per 8 Desember 2017
KPH Harus Jadi Lokomotif Pengembangan Ekonomi Masyarakat
Indeks Hang Seng HongKong Turun
Bursa Nikkei Dibuka Menguat
jQuery Slider

Comments

Archives :20182017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 6.151.321 Since: 07.04.14 | 0.587 sec