YouTube Facebook Twitter RSS
18 Dec 2017, 0

Internasional

Amerika Serikat Segera Memulai Proses Pemindahan Kedubesnya

Thursday, 07 December 2017 | View : 17

siarjustisia.com-RAMSTEIN.

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat akan segera menindaklanjuti perintah Presiden Amerika Serikat (AS) ke-45 Donald John Trump untuk memindahkan Kedutaan Besar (Kedubes) Amerika di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

"Departemen Luar Negeri akan segera memulai proses untuk mengimplementasikan keputusan ini dengan memulai persiapan untuk memindahkan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Yerusalem," kata Menteri Luar Negeri AS Rex Wayne Tillerson dalam statemen seperti dilansir kantor berita AFP,  Kamis (7/12/2017).

Keputusan Donald John Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel telah memicu peringatan bahwa hal itu bisa menyebabkan gelombang kekerasan baru di Timur Tengah.

Rex Wayne Tillerson pun mengatakan, departemennya telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi warga negara AS di kawasan tersebut.

"Keselamatan warga Amerika merupakan prioritas tertinggi Departemen Luar Negeri, dan bersama-sama badan-badan federal lainnya, kami telah menerapkan rencana keamanan yang kuat untuk melindungi keselamatan warga Amerika di wilayah-wilayah terdampak," ujar Rex Wayne Tillerson.

Meskipun keputusan Donald John Trump menuai kecaman luas, namun Rex Wayne Tillerson mengatakan bahwa Donald John Trump memutuskan hal tersebut setelah berkonsultasi dengan negara-negara sekutu. "Kami telah berkonsultasi dengan banyak teman, mitra dan sekutu-sekutu sebelum presiden membuat keputusannya," tutur Rex Wayne Tillerson.

"Kami sangat percaya ada kesempatan untuk perdamaian abadi," imbuhnya.

Dalam pidatonya pada Rabu (6/12/2017) waktu setempat, Presiden AS ke-45 Donald John Trump secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Pengumuman itu disampaikan meski para pemimpin dunia sebelumnya telah mengingatkan, bahwa langkah tersebut akan memicu gelombang kekerasan baru di kawasan Timur Tengah.

Dalam pidatonya di Gedung Putih tersebut, Donald John Trump menyatakan bahwa pemerintahnya juga akan memulai proses pemindahan Kedutaan AS di Tel Aviv ke Yerusalem. Proses pemindahan tersebut diperkirakan akan berlangsung beberapa tahun.

"Saya telah memutuskan bahwa inilah waktunya untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel," ujar Donald John Trump dalam pidatonya seraya mengatakan bahwa dengan langkah ini, dirinya menepati salah satu janjinya saat kampanye kepresidenan. (afp)

See Also

Perwakilan Nahdlatul Ulama Dan Wahid Foundation Temui Dubes Amerika Serikat
Parlemen Australia Setuju Pernikahan Sesama Jenis
Pidato Lengkap Donald Trump Saat Akui Yerusalem Ibu Kota Israel
Inggris Tidak Setuju Dengan Keputusan AS Soal Jerusalem
Amerika Serikat Akan Memulai Rencana Pemindahan Kedutaan Besarnya
Yordania Tolak Sikap Donald Trump Soal Yerusalem
Warga Korea Utara Gelar Perayaan Massal Uji Coba Rudal Hwasong 15
Mantan Penasihat Keamanan Presiden AS Didakwa Bohongi FBI Terkait Rusia
Militer Suriah Tembakkan Rudal Ke Jet Tempur Israel
Badai Hujan Dan Petir Berlanjut Di Melbourne
Warga AS Dipenjara Seumur Hidup Atas Pembunuhan Wanita Jepang
Kaisar Jepang Akihito Akan Turun Takhta 30 April 2019
Taliban Serang Kampus Di Pakistan
Arab Saudi Cegat Rudal Balistik Houthi Yaman
Mahasiswa Australia Semakin Lama Selesaikan Studi
Agnez Mo Raih Penghargaan Di MAMA 2017 Vietnam
Tidak Ada Korban WNI Di Teror Masjid Sinai
Pola Teroris Bunuhi Jemaah Salat Jumat Di Sinai
Korban Bom Masjid Di Sinai Bertambah Jadi 305 Orang
Serangan Udara Mesir Tewaskan Teroris Penyerang Masjid Sinai
Perlintasan Perbatasan Mesir-Gaza Batal Dibuka
Penembakan Pada Hari Thanksgiving Di Houston
Mesir Buru Pelaku Teror Di Masjid Sinai
Milisi Serang Masjid Di Mesir
Kuba Kompak Dengan Korea Utara
jQuery Slider

Comments

Archives :2017201620152014
  •    •    •    •    •    •    •    •    •  
Copyright © 2014 Siar Justisia. All rights reserved. Visit: 5.006.201 Since: 07.04.14 | 0.4087 sec